Sejarah Perkembangan Teknologi DRONE di Dunia


Sebelum mengetahui lebih lanjut sejarah awal perkembangan teknologi drone pastikan kita sepakat arti drone adalah kendaraan udara tanpa awak, dalam arti pilot / pengemudi tidak berada di dalam kenaraan tersebut.
Balon Udara Pembawa Bom Austria - sejarah awal drone

Dengan definisi tersebut ,sejarah drone dimulai pertama kali pada tahun 1839, ketika tentara Austria menyerang kota Venesia dengan balon tanpa awak yang diisi dengan bahan peledak. Beberapa Balon Austria ini berhasil, tetapi beberapa dari mereka menyerang balik dan mengebom garis Austria sendiri, sehingga praktik itu tidak menjadi adopsi secara luas.

Sejarah Awal Penemuan Drone

Penerbangan Kitty Hawk yang terkenal dari Wright Brothers terjadi pada musim gugur 1900, dan hanya 16 tahun kemudian Inggris Raya mengembangkan pesawat bersayap tanpa pilot pertama: Ruston Proctor Aerial Target. Aerial Target didasarkan pada desain oleh Nikola Tesla dan dikendalikan dengan kontrol radio seperti drone saat ini (meskipun teknologinya jauh lebih sederhana.)

Menemukan hadiah drone untuk musim liburan bisa jadi sulit, belanjakan penawaran drone hebat ini dengan Dronethusiast! Aerial Target pada dasarnya adalah bom terbang yang diharapkan digunakan Inggris untuk melawan Zeppelin Jerman, meskipun penemunya mengira itu juga bisa digunakan terhadap sasaran darat.

Pesawat bug kettering - Sejarah Perkembangan droneNamun, setelah beberapa prototipe gagal diluncurkan, militer Inggris memilih untuk membatalkan proyek, percaya bahwa kendaraan udara tak berawak memiliki potensi militer yang terbatas. Betapa salahnya mereka. Setahun kemudian, sebuah alternatif Amerika diciptakan: Pesawat Otomatis Hewitt-Sperry. Setelah tes yang mengesankan di hadapan perwakilan Angkatan Darat AS, versi produksi massal yang lebih maju ditugaskan: Bug Kettering. Bug adalah keajaiban teknologi 1918, tetapi dikembangkan terlambat untuk digunakan dalam perang dan tidak pernah digunakan dalam pertempuran.

Sejarah Drone untuk Kebutuhan Militer

Teknologi UAV meningkat sepanjang Perang Dunia II (yang melihat sejumlah kemajuan teknologi seperti yang kita semua tahu) dan memasuki Perang Dingin juga. Tetapi mereka sebagian besar dipandang sebagai hal baru yang tidak dapat diandalkan dan mahal – jauh dari dapat diandalkan seperti inovasi baru yang menarik dalam pesawat berawak seperti Flying Fortress dan SR-71 Blackbird.

Diketahui bahwa baik AS dan Uni Soviet menggunakan drone tak berawak sampai batas tertentu untuk memata-matai satu sama lain selama Perang Dingin, tetapi spesifikasinya masih rahasia dan laporan yang bocor sering bertentangan.

Drone UAV untuk kebutuhan militer - sejarah perkembngan droneApa yang kita ketahui adalah bahwa perang drone modern dimulai dengan sungguh-sungguh pada tahun 1982, ketika Israel mengoordinasi penggunaan UAV medan perang bersama pesawat berawak untuk menghapus armada Suriah dengan kerugian yang sangat minimal. Angkatan Udara Israel menggunakan pesawat tanpa awak militer untuk merekonstruksi posisi musuh, untuk menghentikan komunikasi, dan untuk bertindak sebagai umpan yang akan mencegah hilangnya nyawa pilot.

Teknologi ini bukan hal yang baru, tetapi IAF menemukan cara menggunakan teknologi drone dengan cara yang akan membuat operasi lebih sukses, dan minat internasional dalam perangkat keras drone meningkat secara signifikan. AS, misalnya, membelanjakan puluhan juta dolar untuk kontrak pesawat tak berawak baru pada tahun 1984. Drone militer modern biasanya melayani satu dari dua tujuan. Yang pertama adalah pengawasan tempur, di mana seorang pilot manusia menggunakan kontrol radio untuk menerbangkan drone ke titik arah yang berbeda untuk memindai dan menandai posisi musuh.

Yang kedua adalah pengintaian taktis, di mana mini drone (tidak jauh lebih besar dari drone komersial yang kami tulis di sini dalam kebanyakan kasus) terbang dengan autopilot ke target yang telah dirancang untuk mengambil gambar sebelum kembali ke pangkalan.

Bagaimana dengan Predator MQ-1 yang terkenal dan serangan drone yang sudah banyak kita dengar? Ya, memang benar bahwa drone sering digunakan untuk tindakan ofensif, tetapi penggunaannya yang sebenarnya dalam kasus-kasus seperti itu dan teknologi yang memungkinkan drone untuk menghancurkan target adalah rahasia besar dalam banyak kasus. Adapun Predator itu sendiri, sudah pensiun pada 2019.

Sejarah Drone dalam Industri Pertanian

Drone pertanian / agriculture adalah kendaraan udara tanpa awak yang diterapkan pada pertanian untuk membantu meningkatkan produksi tanaman dan memantau pertumbuhan tanaman. Sensor dan kemampuan pencitraan digital dapat memberi petani gambar yang lebih kaya dari bidang mereka. Informasi ini mungkin terbukti bermanfaat dalam meningkatkan hasil panen dan efisiensi pertanian.

perkembangan dunia drone di bidang industri pertaniaDrone pertanian memungkinkan petani melihat ladang mereka dari langit. Pandangan mata burung ini dapat mengungkapkan banyak masalah seperti masalah irigasi, variasi tanah, dan serangan hama dan jamur. Gambar multispektral menunjukkan tampilan inframerah-dekat serta tampilan spektrum visual. Kombinasi tersebut menunjukkan kepada petani perbedaan antara tanaman sehat dan tidak sehat, perbedaan yang tidak selalu terlihat jelas dengan mata telanjang. Dengan demikian, pandangan ini dapat membantu dalam menilai pertumbuhan dan produksi tanaman.

Selain itu, drone dapat mensurvei tanaman untuk petani secara berkala sesuai dengan keinginan mereka. Gambar mingguan, harian, atau bahkan setiap jam, dapat menunjukkan perubahan pada pangkasan dari waktu ke waktu, sehingga menunjukkan kemungkinan “titik-titik masalah”. Setelah mengidentifikasi titik-titik masalah ini, petani dapat berupaya meningkatkan pengelolaan dan produksi tanaman.

Blog

Comments are disabled.